FORMULA 1 – CASINO LIFE & BISNIS MAJALAH

FORMULA 1 - CASINO LIFE & BISNIS MAJALAH

FORMULA 1

Oleh Vlad Romawi,
Manajer Umum, Game Cerdas

Meskipun kejuaraan telah berakhir dan kami tahu juara konstruktor dan pebalap masih ada yang bisa dikatakan tentang dua balapan terakhir di kalender 2022.
Balapan kedua dari belakang di sirkuit José Carlos Pace, lebih dikenal sebagai Interlagos, membawa beberapa kejutan, beberapa menyenangkan, beberapa kurang menyenangkan… tapi semuanya ada waktunya.
Sirkuit Brasil diresmikan pada tahun 1940 dan terletak di Sao Paolo di daerah yang dibatasi oleh dua danau buatan, oleh karena itu dinamai “Interlagos”, artinya di antara danau. Namanya diganti pada tahun 1985 setelah pilot Brasil José Carlos Pace yang meninggal dalam kecelakaan pesawat pada tahun 1977. Sirkuit berkapasitas 60.000 penonton ini telah masuk kalender Formula 1 sejak tahun 1973, dalam bentuknya yang sekarang memiliki panjang 4.309 meter, ia memiliki 15 tikungan, karena diperlukan 71 putaran sirkuit yang berjalan berlawanan arah jarum jam untuk menempuh jarak hampir 306 km yang akan membedakan pilot di garis finis.

Tahun ini kami melakukan sesi latihan pada hari Jumat dilanjutkan dengan kualifikasi yang menghasilkan kejutan pertama yaitu posisi pole untuk Kevin Magnussen, pembalap tim Haas. Pada hari Sabtu mengikuti sesi latihan bebas kedua dan balapan sprint yang menempatkan George Russel di posisi pertama grid start pada hari Minggu. Semi-kejutan kedua adalah kemenangan grand prix pertama Russel, saya katakan semi-kejutan karena tidak dapat dihindari bahwa itu tidak akan terjadi setelah kebangkitan mobil Mercedes, namun Hamilton tampaknya lebih mampu menjadi pembalap Mercedes pertama yang menang pada tahun 2022. .
Jadi Mercedes mengambil 2 posisi pertama dan Ferrari menempatkan kedua kursi tunggal mereka di dua tempat berikutnya diikuti oleh Alonso di posisi ke-5 dan pasangan Red Bull di posisi berikutnya. Kejutan yang kurang menyenangkan adalah penolakan Verstappen untuk menyerahkan kursinya kepada Perez untuk mengamankan gelar runner-up untuk pembalap Red Bull kedua, yang sama yang hampir setahun lalu dipuji oleh Max sebagai “Menteri Pertahanan” untuk perjalanannya. dia menahan Hamilton secara virtual untuk ikut menulis gelar dunia pertama Max.
Terlepas dari semua upaya tim untuk melunakkan pernyataan Max, pernyataan itu terdengar jelas di radio oleh semua penggemar Formula 1 “Sudah kubilang sebelumnya, jangan tanya itu lagi, mari kita perjelas!”… bahkan kata-kata yang berhasil pacarnya, pembawa nama terkenal, untuk menyatakan bahwa Max tidak pernah tahu bagaimana membalas budi. Kabar di sekitar paddock adalah bahwa Max tidak bisa memaafkan Checo atas insiden Monte Carlo ketika dia kalah kualifikasi karena kecelakaan oleh Perez yang dia yakini disengaja.

FORMULA 1

Di penghujung balapan, posisi kedua masih diperebutkan antara Perez dan Leclerc, keduanya dengan 290 poin dan juga posisi ke-2 konstruktor masih harus ditentukan antara Ferrari dan Mercedes, yang terakhir memiliki 19 poin untuk direbut. Dan begitulah yang tersisa untuk menentukan tempat ke-2 pada balapan terakhir musim ini, di Abu Dhabi.
Sirkuit Yas Marina dibangun pada tahun 2009 di Pulau Yas yang terletak di selatan kota, langsung masuk kalender Formula 1, merupakan sirkuit modern dengan panjang 5281 meter yang berisi 16 tikungan, dua garis lurus dengan zona DRS dan sirkuit malam yang mengesankan. Pemenang pertama di sini adalah Sebastian Vettel yang kambuh di tahun berikutnya, kemenangan yang memberinya gelar dunia pertamanya.
Usai kualifikasi, balapan pada Minggu 20 November menampilkan pebalap Red Bull di barisan depan diikuti pebalap Ferrari di baris kedua dan Mercedes di baris ke-3… persis seperti hasil klasifikasi final para konstruktor. Perlombaan, meski tanpa taruhan utama, menetapkan tempat kedua di kedua kategori yang diberikan dalam kejuaraan.
Saya tidak banyak bicara tentang apa itu selain saya kecewa dengan kinerja Verstappen yang sekali lagi gagal menjadi pemain tim menyangkal Perez 2nd di kejuaraan, secara pribadi saya pikir Max dan kehilangan bagian penting dari penggemar.
Momen paling mengesankan adalah pensiunnya juara dunia empat kali Vettel, yang mendominasi akhir balapan dan perayaan.

Untuk akhir musim, saya hanya bisa memikirkan beberapa pernyataan singkat:
Vettel – hormat!

Perez – tempat ke-3;
Leclerc – wakil kamp;
Verstappen – kamu adalah kamu…

Author: Alan Adams