5 Tim Teratas Piala Dunia 2022

Morgan Robertson

Setengah jalan melalui 2022 dan melaju menuju 2023 dengan kecepatan yang tampaknya sangat tinggi, udara terasa berbeda, dan itu semua karena satu urusan yang tertunda – Piala Dunia FIFA 2022. Kompetisi olahraga paling signifikan di dunia dimulai pada 21 November di Qatar, yang memastikan satu bulan ekstasi olahraga kelas atas hingga 18 Desember, saat mereka memainkan final yang dipamerkan. Tiga puluh dua tim akan bertarung habis-habisan di stadion ber-AC di Doha itu, masing-masing rela menumpahkan darah, keringat, dan air mata untuk menjadi yang mengangkat trofi bergengsi tersebut. Meskipun sepak bola modern tidak konsisten, ada beberapa tim yang kami harapkan akan memberikan sensasi paling besar tahun ini. Ini adalah tim kelas A yang tampaknya bermandikan debu bintang, dilatih oleh pelatih terbaik, dan membanggakan nama-nama terbesar di panggung sepak bola dunia. Inilah lima pilihan teratas kami!

Inggris Di Piala Dunia 2022

Sepak bola berasal dari Inggris. Ini mungkin terdengar seperti lelucon besar mengingat bagaimana tim nasional Inggris telah bernasib selama lebih dari setengah abad, tetapi secara ilmiah, tak terbantahkan benar. Permainan indah ditemukan di Inggris, menyebar seperti api ke bagian lain dunia begitu penonton menyadari betapa menyenangkannya menendang bola bundar. Banyak negara lain telah melampaui Inggris dalam memainkan sepak bola yang menghibur, tetapi itu bukan alasan untuk mengabaikan mereka di Piala Dunia 2022. Trofi terakhir yang mereka menangkan adalah Piala Dunia 1966, dan setiap tahun, tekanan meningkat pada Tiga Singa untuk menenangkan hati Inggris dengan setidaknya satu trofi lagi. Tidak akan ada hiburan yang lebih baik bagi para penggemar mereka selain kembali dari Qatar 2022 dengan trofi terbesar.

Argentina di Piala Dunia 2022

Sepak bola Argentina tampaknya akan bangkit kembali. Sama seperti Inggris, Argentina juga pernah mengalami kekecewaan selama bertahun-tahun sejak kesuksesan Piala Dunia yang diilhami Maradona, meski kontroversial, di tahun ’86. Faktanya, sebelum 2021, mereka juga tidak memenangkan trofi utama sejak 1993, meski memiliki mega-pemain seperti Lionel Messi di barisan mereka untuk waktu yang lama. Kemenangan Copa America 2021, melawan rival abadi Brasil, memang terasa penuh kemenangan. Setidaknya Messi tidak menyerah tanpa penghargaan yang signifikan untuk La Albiceleste – itu akan menjadi parodi, tentu saja. Gambar-gambar sang striker menangis di final demi final telah menjadi terlalu umum, pemandangan yang terlalu mengerikan bahkan untuk ditelan oleh para pesaingnya. Argentina melanjutkan kesuksesan Copa 2021 dengan kampanye kualifikasi yang terpuji dan kemenangan 3-0 atas Italia di Finalissima 2022. Messi dan rekan. disini; mereka belum merasakan kekalahan selama 33 pertandingan internasional berturut-turut. Tentang pemain berusia 35 tahun untuk meninggalkan jejaknya pada apa yang seolah-olah merupakan Piala Dunia terakhirnya.

Prancis Di Piala Dunia 2022

Bagi Prancis, Piala Dunia 2022 bukan hanya kesempatan untuk memenangkan trofi tetapi kemungkinan untuk mencapai sesuatu yang luar biasa. Hanya dua kali pemenang Piala Dunia mempertahankan gelar mereka, terakhir kali adalah Brasil pada tahun 1962. Setelah kemenangan luar biasa mereka di Piala Dunia Rusia 2018, menang lagi di Qatar akan memungkinkan Les Bleus untuk mempertahankan status mereka sebagai juara dunia selama empat tahun lagi. Mengingat sudah 60 tahun berlalu, setiap pemain Prancis akan merasa berada di puncak kejayaan. Mereka tidak akan meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat di Qatar – bukan berarti akan ada batu di lapangan baru di Doha! Meski demikian, Prancis harus waspada terhadap kutukan sang juara bertahan. Empat pemenang Eropa terakhir telah tersingkir dari kompetisi di turnamen berikutnya – semuanya berturut-turut.

Spanyol di Piala Dunia 2022

Setiap tahun Piala Dunia memiliki favorit yang tenang dan favorit yang “keras”. Spanyol adalah favorit lembut. Mereka tidak boleh berteriak, berkokok, atau meringkik terlalu keras. Mereka membawa pulang trofi di Afrika Selatan pada 2010 dan menindaklanjutinya dengan kemenangan di Euro 2012. Namun, sejak itu, mereka memiliki sedikit hal berharga untuk dibanggakan. Selain itu, skuad Spanyol saat ini menawarkan banyak semangat muda tetapi tampaknya tidak cukup pengalaman cerdik yang memandu tim menuju kesuksesan internasional. Orang-orang seperti Gavi, Ansu Fati, Ferran Torres, Eric Garcia, dan Pedri menarik untuk ditonton, ya, tetapi, secara sepintas, terlihat lebih seperti susunan pemain U-21 daripada jenis yang Anda harapkan akan bekerja keras. di matahari Qatar terhadap pria hampir dua kali usia mereka. Di sisi lain, bagaimanapun, mereka semua memiliki musim klub yang fantastis di 21/22 dan merupakan beberapa talenta paling dicari di Eropa saat ini. Melihat senior mereka tidak melakukannya dengan baik dalam beberapa tahun terakhir, Spanyol akan berharap darah muda yang segar melakukan trik.

Brasil Di Piala Dunia 2022

Brasil memiliki peluang terpendek untuk memenangkan Piala Dunia 2022 dan berada di peringkat tim #1 dunia oleh FIFA. Jika itu tidak memberi tahu Anda segalanya, Anda perlu tahu, pertimbangkan bahwa mereka telah menaklukkan Piala Dunia dengan rekor lima kali (!). Tim bermain di dua puluh satu turnamen, dengan 79 tim yang bertanding. Dari turnamen-turnamen itu, berapa kali Brasil tampil? Semua 21 kali. Ini adalah tim nasional paling sukses di dunia – 9x Copa America, 5x Piala Dunia, dan 4x Piala Konfederasi – dengan 18 trofi utama. Masih belum yakin? Lihat performa mereka di Kualifikasi Piala Dunia. Tabel CONMEBOL akan memberi tahu Anda bahwa Brasil telah memainkan 17, menang 14 dan kalah nol dari pertandingan mereka untuk finis teratas dengan 45 poin – unggul 6 poin dari Argentina asuhan Messi, yang finalnya sedang dalam perjalanan. Jika mereka memenangkan pertandingan kualifikasi yang dijadwalkan ulang melawan Argentina tahun ini, mereka akan finis dengan keunggulan 9 poin. Mereka memiliki pertahanan terbaik (Thiago Silva, Marquinhos), lini tengah atas (Fabinho, Casemiro), penyerang top (Neymar, Firminho, Vinicius Junior, Raphina, Richarlison, Antony), dan penjaga gawang (Alisson dan Ederson). Mereka juga memiliki pelatih kepala! Pria yang menjadi mentor para pemain bertabur bintang ini adalah Tite. Dia ahli taktik yang sangat berpengalaman dan berarti bisnis. Dunia, Anda telah diperingatkan.

Author: Alan Adams